Yang Indah Itu Bahasa

Alhamdulillah, minggu lalu saya selamat menjadi juri kepada liga debat Minggu Doktor Muda anjuran PKPMI (Persatuan Kebangsaan Pelajar Malaysia di Indonesia). Sebuah lagi pengalaman berharga buat saya sebagai anggota IPEM (Ikatan Penulis Mahasiswa Malaysia di Indonesia). Perasaan? Hmm, lega dan teruja. Lega sebab akhirnya terbebas dari sebuah beban tanggung jawab yang besar. Teruja sebab baru saya sedari bahawa pelajar-pelajar Malaysia di Makassar ni ada bakat rupanya. Menambahkan lagi keyakinan saya terhadap pelapis mahasiswa Malaysia di Makassar.

 

liga debat Minggu Doktor Muda oleh PKPMI

 

Walau bagaimanapun, ada sesuatu yang ingin saya kongsikan. Buat semua yang membaca, jua buat diriku sendiri. Salah satu aspek dalam penjurian yang saya ambil kira adalah aspek bahasa. Bukanlah maksudnya saya meminta peserta berbahasa baku, tapi saya berharap peserta dapat menyelam dan lemas dalam lautan bahasa Melayu. Paling tidak, buat seketika tinggalkan kebiasaan anda dengan ‘bahasa rojak’.

 

Sering kali di liga-liga awal, peserta selalu tersasul dengan beberapa perkataan bahasa Inggeris, seperti student, alright, dan sebagainya. Kelancaran bahasa dalam hangatnya perdebatan terus terganggu. Kurang senang saya dibuatnya. Setelah dikomen, alhamdulillah, ketersasulan itu mulai berkurang. Malangnya pada pusingan akhir, timbul pula ketersasulan baru; bahasa Indonesia, seperti kualitas dan pasien. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan bicara Indonesia di keseharian, pelajar-pelajar Melayu yang dah terbiasa dengan ‘bahasa rojak’ mula merojakkan bahasa Melayu dengan bahasa Indonesia.

 

Saya tak tahu sejak bila ‘bahasa rojak’ seperti ini mula merajai bangsa Melayu. Lebih style katanya. Bukan saja dalam kehidupan biasa, malah golongan intelektual turut mengikuti gaya bahasa ini. Terutama penduduk Kuala Lumpur yang entah bila malam dan entah bila siangnya. Entah budaya siapalah yang diambil untuk dicontohi. Saya sendiri semakin kurang pasti, yang mana satu budaya Melayu sebenarnya?

 

Mungkin ada yang berkerut dahi, tidak lihat di mana salahnya penggunaan ‘bahasa rojak’. Asalkan faham dah la. Bukan buat benda jahat pun. Dulu juga saya tidak pernah ambil kisah tentang hal seperti ini. Namun ada hal yang saya sedari sejak menimba ilmu di bumi asing. Saya ambil satu contoh; “I selalu hang out dengan member I kat KL”. Tidakkah anda merasakan ada yang tidak kena dengan baris kata itu? Sudah tatabahasanya salah, grammar pun tunggang terbalik! Subject-verb agreement yang berbuih mulut cikgu sekolah ajar tak pernah diambil kisah. Saya sayang bahasa Melayu, dan saya hormat bahasa Inggeris. Saya sama sekali tidak menikmati bahasa Melayu dan bahasa Inggeris yang sudah dirosakkan oleh mereka yang tidak bertanggung jawab.

 

Sedarkah anda, kebiasaan itu mampu merosakkan kemampuan anda berbahasa? Dengan susunan tatabahasa dan grammar seperti itu, tidak mustahil satu hari nanti anda tidak lagi mampu berbahasa Inggeris dengan baik. Ada satu ayat dari rakyat Indonesia yang membuatkan saya tertarik; “Berbahasalah dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar”. Ayat itu membuatkan saya teringat pada satu kempen di Malaysia; “Cintai bahasa kita”. Kempen yang membuatkan hampir separuh rakyat Malaysia mencebik, menolak kempen yang tidak perlu. Dan saya pernah termasuk salah satu di antara mereka. Apa hal? Baik cintai bahasa Arab je, kata kami.

 

memberdayakan bahasa

 

Namun sejak meredah hutan ilmu di bumi Sulawesi, saya belajar banyak hal yang baru. Saya melihat budaya sebagai identiti, membuatkan saya memahami frasa ‘bahasa jiwa bangsa’. Budaya ibarat lambang kepada emosi kemerdekaan, imperialisme dan nasionalisme. Saya mulai pintar merasakan jiwa patriotik, dan mencintai budaya sendiri. Saya menjunjung pemerintah negara, dan melaksanakan ketaatan yang tidak melebihi ketaatanku kepada-NYA. Andai hilang identiti bangsa, apa lagi uniknya yang dapat dibanggakan?

 

Bahasa merupakan budaya bangsa yang paling luhur. Ia merupakan gerbang yang memudahkan kita untuk memahami sebuah bangsa. Kosakata sahaja sudah menunjukkan budaya kita. Merojakkan antara bahasa dalam perbualan sehari-hari tidak akan membawa bangsa Melayu menjadi masyarakat terdidik, malah menjunamkan kita ke bawah. Berapa peratus sajalah rakyat Melayu yang mampu menggunakan bahasa Melayu dengan baik. Lama kelamaan tidak mustahil masalah ini akan mengikis identiti bangsa kita, mencantas keaslian budaya Melayu. Akhirnya, yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.

 

Budaya itu yang menjadikan sebuah bangsa itu indah. Seperti mana halnya bangsa Jepun yang kelihatan cukup unik kerana menjunjung budaya mereka sendiri. Saya teringat siri kartun yang semakin popular akhir-akhir ini; Upin Ipin. Lama saya berfikir, kenapa siri itu sangat popular, padahal sirinya biasa sahaja. Tapi setelah saya menonton berulang kali, jiwa saya turut tertarik dengan kemurnian budaya Melayu yang diterapkan dalam siri tersebut. Budaya itu jiwa bangsa. Tapi kalau bahasa saja dirojakkan, apa lagi budaya yang lain?

 

memperkaya bahasa dengan membaca

memperkayakan bahasa dengan membaca

 

Yang lorek itu kendi,

Yang merah itu saga,

Yang baik itu budi,

Yang indah itu bahasa.

 

Saya sendiri juga masih berusaha. Saya datang ke negara Indonesia, saya belajar mencintai Malaysia. Saya menjunjung bahasa Al-Quran, saya mencintai bahasa bangsa, saya menghormati bangsa lain.

Cintailah bahasa kita,

Hormati budaya orang lain.

 

Wallahualam…

Advertisements

8 thoughts on “Yang Indah Itu Bahasa

  1. Salam perjuangan. Saya kira masalah yang sama sedang menimpa bahasa Arab baku. Bahasa Arab baku yang suatu ketika dahulunya menyatukan ummat Islam dari Indonesia ke Andalusia telah dirosakkan dengan penggunaan bahasa Arab pasar yang terbahagi kepada dialek masing-masing yang diperkenalkan semula oleh pihak musuh Islam.

  2. ya, sangat setuju… bahasa tu lambang kebersatuan, tapi disebabkan tindakan mereka2 yang tidak bertanggung jawab, kita dipecahkan kepada dialek masing2 dan akhirnya rasa kebersatuan tu memudar… bagi saya, bahasa adalah elemen yang sangat penting, dan disebabkan bahasalah kita merasa semangat patriotik yang tinggi. bila mula diubah menjadi dialek yang berbeza, mulalah jiwa terasa keterasingan sehingga perpaduan menjadi satu masalah… harusnya kita semua berusaha memperbaiki situasi ini dan mula menghormati bangsa2 lain… hmm…

  3. sy orang indonesia,….. sy pernah ke malaysia,…. permasalahan yg saya perhatikan di negara anda adalah bahasa malaysia tidak univesal d gunakan oleh seluruh elemen masyarakatnya….. hanya etnis melayu saja yg menggunakan BM. sedangkan etnis india dan cina sangat sedikit yg memahami bhs. melayu….. mereka (india & cina) lebih suka menggunakan english daripada bahasa nasional kalian, padahal etnis cina n india di malaysia adalah orang malaysia juga kan….?????….. bahkan etnis melayunya juga sudah agak mengutamakan english daripada bhs melayunya, sehingga bahasanya campur tidak karuan (bahasa rujak)…..
    sangat berbeda dengan indonesia,….. negara saya sangat besar dengan berbagai macam suku, ras, dan budaya yg ada,…… indonesia mempunyai 253 bahasa daerah( mother language)
    sehingga untuk menyatukan kami semua rakyat indonesia, harus memiliki satu bahasa persatuan yaitu bahasa indonesia, dan kami semua bangga dengan bahasa indonesia…!!!!! mulai dari aceh hingga ke Papua menggunakan bahasa indonesia….. mungkin hanya sangat sedikit masyarakat indonesia yg tidak tahu bahasa indonesia, dan itupun hanya meraka yg tinggal di dusun atau pedesaan yang terpencil…… coba saja kamu jalan di toko2 yg memiliki pedagang cina, pasti mereka menggunakan bahasa indonesia..

    untuk cik halaa,… sy tidak bermaksud membandingkan baik buruk antara kedua negara kita,…, bahasa melayu adalah bahasa ibu nusantara yg apabila di indonesia menjadi BAHASA INDONESIA & dan di malaysia menjadi BAHASA MALAYSIA….. iya kan…???
    sy hanya riskan dan khawatir kalau saja bahasa melayu yg indah menjadi pupus dan tidak di hiraukan oleh masyarakatnya..!!!! bukankah bahasa itu adalah budaya yg menjadi jatidiri bangsa…?? malaysia dan indonesia adalah dua negara yang memiliki banyak persamaan,… budaya, bahasa, agama(islam), dan Ras melayu… jadi sudah menjadi tanggung jawab kita bersama untuk melestarikan identitas kita sebagai orang melayu di pentas dunia
    HIDUP MALINDO….?????

    tapi yang saya heran, kenapa cik halaa memilih kuliah di indo…???? padahal sangat banyak negara yang dapat menjadi tujuan pendidikan yang lih baik..!!! negara saya masih banyak masalahnya….!!! saya malah mau kuliah di malaysia nanti kalau sy sarjana…. sy ingin mengambil master S-2 di UTM…

    salam kenal dari saya,….

  4. salam kenal juga, buat en.nusantara… panjang komennya, saya pun bingung bagaimana mahu menjawab semua… hehe… kalau ada yg tertinggal, mohon maaf ya…

    pertama, masalah bahasa Malaysia dan bahasa Indonesia… sebenarnya kedua-dua bahasa ni secara sejarahnya berakar dari satu bahasa yang sama. hanya saja keduanya dipisahkan atas dasar historis (keduanya berasal dari bahasa Melayu), sosial (bahasa Malaysia digunakan oleh bangsa Malaysia, sedangkan bahasa Indonesia digunakan oleh bangsa Indonesia), dan geografik (bahasa Malaysia digunakan di Malaysia, bahasa Indonesia digunakan di Indonesia)… dasarnya, perbezaan keduanya tidak terlalu banyak. hanya saja kerana keduanya digunakan oleh orang dan tempat yg berbeza, perkembangan bahasa itu dipengaruhi oleh perkembangan bangsa yg menggunakannya. bagaikan saudara yg diasuh di rumah berbeza, bukan tidak mungkin kalau kedua bahasa ni akan berbeza.

    kedua, permasalahan etnis yg saudara tunjukkan itu, saya sendiri juga akui, menjadi satu masalah besar bagi rakyat Malaysia. dan artikel yg saya tulis ini juga adalah usaha saya untuk menimbulkan satu kesedaran kalau sebenarnya bahasa memainkan peranan penting dalam kebersatuan sebuah bangsa… pihak kerajaan/pemerintah juga sudah membanting tulang agar visi ini dapat terwujud, sehingga kempen terbaru ‘1Malaysia’ dilancarkan, tidak lain supaya tidak ada lagi rasa perbezaan etnik antara bangsa Malaysia… supaya kaum Melayu, Cina, India, dll merasakan mereka datang dari SATU bangsa… cuma di Malaysia, terdapat masalah dari segi sejarah sehingga ini merupakan satu isu yg tidak dapat ditangani hanya dalam setahun dua…

    dan saya mahu tegaskan di sini, saya sentiasa melihat dari sudut pandang yang pelbagai… kalau soal membandingkan baik buruk sesuatu, saya sudah lama melihat pelbagai pendapat. saya tahu apa yg baik dan apa yg buruk dr negara saya, dan saya bangga dengan Malaysia. apalagi UTM, sebagai universiti teknologi yg menurut saya sangat tinggi. tapi saya juga menghormati negara Indonesia sebagai sebuah tempat yg sudah banyak memberikan ilmu buat saya. bagi saya, setiap hamparan bumi Allah yg terbentang adalah kebun ilmu. Indonesia tidak terkecuali. jadi saya kira tidak salah kalau saya datang ke Indonesia untuk saya ambil apa yg baik darinya.

    di tiap hamparan bumi Allah, pasti ada hikmah kembara yg tersembunyi, kalau kamu mau berfikir…
    tiap yg baik itu datangnya dari Allah, yg buruk itu datangnya dari kelemahan diri sendiri…
    pada akhirnya, kita semua tetaplah hamba-NYA yg hina… sama2lah kita mengejar keredhaan-NYA, insyaAllah…

    wallahualam…

  5. …..”setiap hamparan bumi Allah yg terbentang adalah kebun ilmu”…… “menghormati negara Indonesia sebagai sebuah tempat yg sudah banyak memberikan ilmu” …”sentiasa melihat dari sudut pandang yang pelbagai” ………………………SUNGGUH ARIF CIK HALAA nii… salut

    padahal ada SEBAHAGIAN KECIL masyarakat indonesia yg agak sentimen terhadap malaysia (cik halaa pasti tau krn berada di indonesia) mulai dari masalah ambalat dan TKI…..tapi mayoritas masyarakat indo baik2 saja… hanya media kami yg terlalu memainkan isu ini untuk mengalihkan transisi politik yg kelam di negri saya……

    hmmmmmhmmmph… betapa bangganya malaysia mempunyai seorang insan macam cik…..

    setelah sy melihat beberapa postingan cik halaa d blog ini, ternyata cik tinggal di makassar ya….???

    sy jg tinggal d makassar…………. pasti cik halaa tersiksa dengan panasnya kota makassar, macetnya transportasi, lingkungannya yg kotor, tata kotanya yg buruk, dan masyarakatnya yg acuh,…. hehehe…. sabar ya……. begitulah Makassar.. orangnya kasar…. (siapa suruh datang di makassar… kidding mode: on)

    tapi jangan mengklaim seluruh indonesia seperti makassar…
    karena makassar adalah salah satu kota yg terburuk di indonesia. mungkin cik bisa jalan2 ke jakarta, bandung, padang, surabaya,.. dll

    btw, cik halaa bisa tak bergaul/bercakap dengan orang makassar..????
    karena loghat makassar sulit dipahami lho….!!!! berbeda dgn bhs indonesia pada umumnya.

  6. saya kira tidak adil kalau kita menilai sesuatu hanya dari segelintir warganya… 🙂
    saya pernah ke jakarta n surabaya… bandung n padang belum lagi… pengen juga sih ke sana…
    kuncinya pada permasalahan, letaknya pada menghormati orang lain… kalau kita semua dapat saling menghormati, saya yakin masalahnya tidaklah sebesar mana…

    loghat Makassar awalnya memang sulit difahami, tapi alhamdulillah, saya ada teman2 yg sabar mengajariku. teman akrabku juga orang Maros n Jeneponto ji, hehe… lagian sudah 5 tahun juga di sini, bicara dgn pasien juga pakai loghat Makassar. kalau saja saya bisa berbahasa bugis n makassar, mungkin saya akan menggunakannya (tapi saya tidak bisa, huuuu~).

    semoga kita semua dapat mengambil contoh dari sebuah kebaikan, dan menjadikan pelajaran dari sebuah kelemahan… tarbiyah dari-NYA.. buktikan pada alam, kalau kita manusia adalah khalifah-NYA, insyaAllah…

    semoga bermanfaat…

  7. Salam

    Topik yang sangat menarik. Teruskan usaha anda cik halaa. Gembleng tenaga memartabatkan agama,bangsa dan negara. Satu senyuman di atas usaha gigih anda. =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s